Nelan ATM

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Sebagai warga negara yang baik sudah sepatutnya membudayakan antri, termasuk di depan mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM).

Dibela-belain antri mengular di tengah guyuran hujan. Si mas yang di dalam juga nggak merasa di belakangnya sudah kayak antrian sembako, malah mondar-mandir dalam ATM, sambil sesekali menelepon.

Minggu itu saya merasa kurang mujur banget. Bermula dari kebiasaan ambil uang cash ngepres – biar nggak doyan jajan gitu ceritanya, seperti yang sering saya lakukan. Kebiasaan ini saya rasa cukup efektif untuk menghemat dan bikin saya selalu berakhir dengan gigit jari saat ingin barang tertentu. Apalagi alasannya kalau bukan stok duit di dompet memang nggak lebih dari dua lembar.

Intensitas saya pergi ke mesin ATM pun terbilang rendah. Saya agendakan seminggu sekali. Lagi-lagi dengan alasan agar nggak hobi masukin kartu ATM – soalnya saya suka nyesel keluar duit banyak hanya untuk barang yang sudah menggoda saya sesaat, barang lho yah! Kecuali untuk kebutuhan mendesak, saya baru menyodorkan ATM bukan di hari yang bukan jadwalnya. Itupun sudah saya bagi-bagi, mana ATM yang isinya tabungan, uang jajan, dan kebutuhan darurat. Bisa dibayangkan dompet saya tebal bukan karena lembaran duit, tapi kartu ATM yang sudah mirip kartu MLM.

Hari Sabtu saya sudah menyadari, duit saya cukup untuk sampai malam. Lantaran hujan deras plus banjir, usai dari kantor saya langsung pulang ke kosan. Tiba di hari Minggu, setelah joging dan sedikit workout di kosan, perut udah mulai keroncongan. Bukalah dompet, eh nggak taunya bersih tanpa recehan apalagi kertasan. Andai saja warung-warung di bawa kosan bisa nerima bayar non-tunai, pasti bakal lain ceritanya.

Nggak mungkin juga, saya beli pecel sebungkus pakai gesek di mbok-mbok warung depan kosan. Boro-boro pakek debet atau kredit, kadang duit yang nominalnya gedhe aja suka ditolak karena nggak ada kembalian. Kezel! Rasa malas di hari Minggu mulai menyerang, apalagi sejak pagi udah hujan. Bawaannya leyeh-leyeh di kasur yang anget. Soal perut yang keroncongan saya ganjel pakek air putih, persediaan darurat macam mie instan juga sedang zonk. Duh, bikin tambah senewen!

Makin siang, bukannya reda hujan kian deras aja. Kayaknya tega banget lihat saya kelaparan. Padahal kalau mau jalan nerobos hujan, sudah dari tadi kenyang, sayanya aja yang males. Hmm! Masalahnya, ATM untuk stok jajan sudah seret, jadilah saya menggunakan ATM darurat yang letaknya jauh di sana. Karena di kosan sepi motor, mau naik angkot juga nggak ada duit, jadilah jalan kaki menuju ATM syariah yang masih hitungan jari ini.

Sepanjang jalan, banyak warung bertebaran. Pikiran sudah berkecambuk ingin makan segala macam. Mulai nasi padang, lele penyet, soto daging, gule kaki kambing, kuliner lombok, sampai ubi cilembu yang tampaknya enak dilahap saat hujan-hujan. Halah! Lapar benar-benar bikin otak berhalusinasi ke mana-mana, mirip orang sakaw kali ya. Hihihi! Setibanya di ATM, antrian mengular. Baru kali ini ATM syariah yang kurang komersil ini ramai penggemar.

Sampai di depan pintu ATM, ada si mas pakek helm, lama banget di dalam. Saya jadi mikir aneh-aneh. Ngapain aja coba hampir 45 menit dalam ATM? Mau browsing pakek ATM? Yaelah, ambil uang nggak sampai 5 menit bisa kok. Orang baru kenal ATM aja, paling lama 15 menit. Ini kok ya, nggak nengok ke belakang sih. Di ketok-ketok juga nggak denger karena pakek helm, telinganya mampet mungkin.

Sudah begitu, pakek acara menelepon berkali-kali lagi. Dududu, pengen jitak pakek payung aja. Kriek! Akhirnya, pintu terbuka. Eh, buset, bukannya minta maaf atau menganggukkan kepala (isyarat minta maaf), muka tuh orang malah jutek benget. Sudahlah, nggak pakek lama-lama biar nggak bikin kasihan antrian di belakang, langsung dah saya masuk. Pas buka dompet, manaaaaaaaaaa ATM-nya?! Haish, udah nunggu lama, kehujanan, jalan kaki jauh-jauh plus ketemu orang yang bikin kita mirip antrian santunan itu, rasanya… pengen nelan ATM aja!

Smart Tips!

Jika kalian termasuk orang yang gaya berhematnya kayak saya, selalu alokasikan uang cash yang pas. Bila dirasa menipis, segera tarik dari mesin ATM minimal sehari sebelum duit bener-bener kandas. Jangan lupa, cek benar-benar kartu ATM sudah terbawa apa tidak sebelum pergi. Dan lagi, malas-malasan saat weekend sah-sah aja, tapi jangan kebablasan kayak saya ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s