DEMI HONNE


Antrean ke dalam venue HONNE © Iwan Tantomi
Antrean ke dalam venue HONNE © Iwan Tantomi

Honne belakangan ini sangat populer berkat lagu-lagunya yang hits. Termasuk salah satunya, Location Unknown yang mendadak viral gara-gara dinyanyikan sepenggal chorus-nya oleh anak selebritis Tanah Air, Gading Marten dan Gisella Anastasia, Gempita Nora Marten alias Gempi.

Namun, bukan karena Gempi saya ikut-ikutan suka Honne. Justru, saya tahu Honne setelah ramai di pemberitaan media, karena berkolaborasi dengan RM BTS dalam lagu Crying Over You. Kebetulan lagu tersebut enak didengar, hingga akhirnya saya memutuskan untuk mendengarkan lagu-lagu Honne lainnya.

Berkat popularitas yang makin menanjak, duo beranggotakan James Hatcher dan Andy Clutterbuck ini pun serius menyapa para penggemarnya lewat Love Me/Love Me Not Tour 2019 di Asia, termasuk Indonesia, khususnya Jakarta, tempat lagu Honne pertama kali viral nasional.

Hal yang nggak terduga, Honne ternyata justru menjadikan Surabaya sebagai konser pembuka mereka di Indonesia. Tahu kabar tersebut, euforia pun langsung menyergap ke telinga, dengan cepat saya coba cek penjualan tiketnya. Sayang tiket justru preorder sold out terlalu cepat, hingga menyisakan regular ticket dan reselling ticket yang harganya bikin mikir dua kali.

Dapat Rezeki Tak Terduga

Mendadak Datang ke Konser Honne © Iwan Tantomi
Mendadak Datang ke Konser Honne © Iwan Tantomi

Animo nonton konser Honne sempat meredup karena hingga H-1 tiket pun nggak kunjung dapat. Sempat berpikir ya, sudahlah, mungkin belum rezeki’, tapi di luar dugaan Tuhan justru memberi rezeki yang nggak terduga.

Bak tiada angin tiada hujan, salah seorang kawan tiba-tiba menawari tiket Honne lewat sebuah pesan WhatsApp.

“Tom, mau nonton Honne kah besok? Ayo berangkat sama aku,” Ayu, mengirim pesan tersebut.

Tanpa basa-basi tentu saja saya mau. Bahkan, jika diminta liputan misalnya, akan saya lakukan sebagai balas budi. Nyatanya tiket tersebut diberikan cuma-cuma.

Mendadak Hangout ke Surabaya

Pas hari H, saya akhirnya berangkat ke Surabaya, mengendarai mobil Niko. Kami berangkat berlima, dua di antaranya liputan sebagai media, termasuk Ayu.

Tiket yang kami dapat ini termasuk undangan untuk media, jadi kami harus berangkat lebih awal untuk menukarkannya di ticket box sekitar venue. Karena Honne baru memulai konsernya jam 8.30 malam, sementara kami harus menukar tiketnya siang, maka kami putuskan sekalian hangout di Surabaya.

Hampir Kena Tilang

Setelah berhasil mendapatkan wristband, kami putuskan pergi ke Tunjungan Plaza (TP) sekadar mencari makan dan mencari kesejukan, lantaran cuaca Surabaya siang itu sangat terik.

Kami bergantian menyetir, dan sangat berhati-hati memperhatikan petunjuk jalan. Naas, Google Map yang kami andalkan justru membuat mobil yang kami kendarai harus diberhentikan oleh polisi secara tiba-tiba saat hendak putar balik.

Kami dinilai melanggar marka jalan. Kami berusaha tenang, walau teman yang kebetulan dapat jatah menyetir dirundu sedikit kecemasan. Apalagi setelah cek dompet, ternyata SIM-nya ketinggalan.

Namun, dengan tenang salah dua dari kami turun. Kami lalu menjelaskan ke petugas, jika ke Surabaya dalam rangka liputan. Kami pun menunjukkan surat tugas lengkap dengan tiket undangan media.

Terlebih surat kendaraan lengkap dan yang lain masih bawa SIM. Kami hanya berkelit bukan warga asli Surabaya, dan hanya bergantian menyetir biar nggak lelah di jalan. Hasilnya, kami lolos dari tilang.

Sempat Nggak Dapat Tempat Parkir di TP

Setibanya di TP, masalah nggak lantas usai. Berputar melingkar menelusuri tempat parkir dari lantai bawah ke atas, hampir nggak ada yang kosong. Tahu-tahu bablas sampai ke rute keluar mal. Belum juga parkir, kami pun terpaksa harus bayar dulu.

Setelah bertanya ke petugas, di TP2 ada tempat kosong. Kami pun balik menuju ke sana. Sempat ada drama rebutan tempat parkir dengan kendaraan lain. Namun, seorang petugas dengan baik hati, memberi kami tempat baru yang sebelumnya ditutup buat parkir. Walhasil, kami jadi dapat tempat parkir yang strategis dan dekat pintu mal.

Quality Time Bareng Kawan

Rentetan kejadian nggak terduga ini sempat bikin kami kesal, tapi di satu sisi juga jadi lelucon sepanjang hari. Di TP kami menghabiskan waktu untuk makan bersama, belanja, ngemil, hingga berlama-lama dengan canda dan tawa.

Tanpa sadar, momen tersebut jadi ajang quality time bareng kawan. Meski sekantor dan juga kerap main bareng, belakangan kami cukup sibuk dengan urusan masing-masing. Sampai-sampai jarang banget bisa mengobrol bareng.

Siapa sangka, konser Honne justru jadi momen buat kami untuk kembali bercengkerama sebagai kawan seutuhnya, bukan rekan kerja apalagi mutual dunia maya.

Jamming di Konser Honne Sampai Puas

Setelah menunggu cukup lama, antrean yang membanjiri halaman hingga jalan di sekitar Jatim International Expo, pintu venue akhirnya dibuka sejam sebelum konser dimulai.

Sebelum ke venue kami sempat kesulitan mencari parkir mobil selepas dari TP. Hingga akhirnya menemukan lapangan belantara yang disulap jadi tempat parkir dadakan oleh warga sekitar. Beruntung jarak dengan venue nggak begitu jauh.

Begitu masuk ke dalam venue, di antara kami ada yang sempat membeli official merchandise, sayang packaging dan servisnya kurang bagus. Sama halnya dengan panggung yang kurang tinggi, sehingga membuat kami yang punya tinggi badan di bawah 170cm serta harus berada di belakang sendiri, hanya bisa menatap kepala Honne atau justru bahu penonton di depan.

Sementara seperti diketahui, tiket konser Honne di Surabaya semuanya berkategori festival. Namun, terlepas itu semua, kami menikmati konser malam itu. Merilis stres dengan singalong dari awal sampai akhir. Sesekali juga jamming mengikuti ritme lagu.

Bagaimanapun ada banyak hal yang harus kami lalui demi Honne. Daripada disesali, toh mending dibikin happy. Kapan lagi bisa lihat Honne di daerah sendiri, gratis lagi. 🙂

Diterbitkan oleh

Iwan Tantomi

A strong walker who likes to travel and eat Indonesian foods. Also a professional editor, a blogger, a man behind the camera. And, wanna friendship with me?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.